EMPAT TEKNOLOGI UNTUK MENCARI JEJAK DIBAWAH LAUT

Operasi SAR jatuhnya pesawat AirAsia QZ 8501 memasuki hari kesembilan, tetapi upaya evakuasi masih terkendala cuaca. Bukan hanya jalan menemukan keberadaan para penumpang yang sebagian besar belum ditemukan, menemukan potongan besar pesawat, termasuk kotak hitam, juga masih menjadi tantangan berat.

Perairan Laut Jawa dekat Selat Karimata, lokasi serpihan pesawat dan sebagian tubuh jenazah, sebenarnya tergolong tak terlalu dalam, berkisar 30-40 meter. Namun, kondisi dasar laut yang berupa material lempung, lumpur, dan pasir halus menambah persoalan pencarian. Cuaca buruk dengan arus kencang membuat kondisi air keruh.

Tak heran jika puluhan penyelam dengan kualifikasi tempur sekalipun tak mampu beraksi, kecuali menunggu badai reda. Begitu pula alat-alat canggih buatan manusia, yang kesulitan dioperasikan, baik menurunkannya ke perairan maupun tantangan bertahan dari arus kencang dan gelombang tinggi.

Hingga kini, setidaknya ada empat alat yang banyak disebut-sebut dibawa sejumlah kapal dengan kategori canggih, setidaknya pada era sekarang ini.

Alat pertama yang diandalkan adalah multibeam echosounder. Alat itu akan mendeteksi kedalaman laut berdasarkan gelombang suara. Sinyal balik gelombang suara akan dianalisis untuk memastikan kedalaman laut. Kontur umum Laut Jawa adalah datar karena itu disebut dataran Sunda.

Jika multibeam echosounder mendeteksi gundukan atau sesuatu yang lebih menonjol dibandingkan sekitarnya, gundukan itu akan dideteksi sebagai titik dengan kedalaman lebih rendah. Selanjutnya tempat-tempat yang dicurigai sebagai gundukan itu akan disisir ulang.

Alat kedua yang digunakan adalah magnetometer. Alat ini mendeteksi benda-benda logam. Oleh karena yang dicari adalah bangkai pesawat, termasuk posisi kotak hitam, alat ini diandalkan untuk mendeteksi benda-benda logam itu.

Jika citra menonjol tersebut dipastikan logam, diturunkan alat lain bernama side scan sonar. Alat ini untuk mendeteksi gambar dua dimensi tersebut. Hasilnya mirip fotokopi hitam putih atau ultrasonografi (USG) pada pemeriksaan kehamilan.

Jika pemindaian sonar meyakini bahwa benda menonjol di dalam laut bangkai pesawat, langkah terakhir adalah menurunkan wahana khusus dengan kamera bawah laut, yakni remote operated vehicle (ROV).

 

sumber: http://nationalgeographic.co.id/berita/2015/01/empat-teknologi-untuk-melacak-jejak-di-dasar-laut

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *